3 Rahasia Umrah Murah

Posted on Posted in Artikel

 

 

Assalamualaikum,

Sebenernya udah males ngebahas LAGI soal travel2 yang ngejual paket umrah dengan pola2 ‘abnormal’ seperti ini, namun karena banyaknya ‘pakar-pakar’ ekonomi yang meng analisanya ‘asbun (asal bunyi)’ jadi geregetan juga utk ngebahas nya.

Karena komentar2 mereka tu jauh panggang dari api dan bisa termasuk ‘pembodohan masyarakat’…. apa komentar mereka ? Dibilang konsep Abu tur ( AT ) itu ‘SAMA’ dengan First Travel ( FT )…. kayanya mereka ga pernah baca brosur nya dengan bener deh waktu mereka semua baru mulai, jadi komentar nya ngasal aja….dibayar pula oleh media utk ngasih komentar…. jd yg ‘oon’ sapa nih… nara sumber ? Media ? Yang baca ? Atau korbannya ? …. yang pasti ‘tau’ tentang trik dan resiko ke 2 travel itu adalah PARA PENGUMPUL nya …disebut juga agent pemasaran yang mengajak orang ikut… nah paling gede DOSA nya selain pelaku adalah ya mereka ini… meskipun yang di ajak mereka ‘ SELAMET’…tapi mereka ga nyadar dosa mereka terbentuk karena atas ‘kesuksesan’ mereka yang ‘berhasil berangkatlah’ maka yang lain tertarik berangkat juga meski ‘TAU’ paket ini ‘abnormal’….efek domino ( getok tular )
Ok ..untuk pencerahan mareee kita bahas detail ttg konsep2 abnormal paket tersebut… dan pembahasan ini bisa diperdebatkan oleh yg ga setuju asal nggak ‘debat kusir’ aja ya…terutama dari para pelaku… knp ? Krn pernah saat kami bahas mslh ini terbuka ke masyarakat, yang paling ‘gahar’ ( pake ngancem2 segala ) adalah para pemain itu sendiri…terutama para pengumpul…krn ‘dapur’ mereka lah yang paling terancam kalo masyarakat ‘ngeh’… sayangnya masyarakat nya ga ‘ngeh2’ juga..

Padahal pada pinter2 loh yang ikut itu dari sisi ekonomi… ane aja yg cuma tukang arsitek bisa nyium bau busuk nya tu paket abnormal…atau krn udah ngerti tentang detail komponen umrah ya maka bisa nyium bau busuk nya…. tapi nggak lah… kan jelas2 bisa dikompare paket abnormal dengan yg normal… tamak aja tu yg ikut beli paket abnormal…jelas2 barang busuk masih dibeli juga….

KONSEP PAKET ABNORMAL

Antara FT dengan AT jelas beda… kalo FT cenderung memang pake konsep Ponzy dimana harga murah nya di subsidi oleh pendaftar yang baru.. kalo toh mungkin mereka investasikan ke bisnis lain untuk nutupin selisih nya ( subsidi ) itu tidak diinformasikan secara terbuka. Penjualan paket melalui agent mereka dimana agent akan mendapatkan komisi penjualan karena ‘harga jual’ ke pelanggan sama semua.
FT meng asumsikan ke jamaahnya dengan penundaan 1 th ( terakhir bisa 2 tahun ) adalah untuk menumpuk jumlah jamaah ( menjadi sangat besar ) sehingga punya ‘bargaining position’ kepihak ‘vendor’ ( airline, hotel, bis, dll ) untuk mendapatkan harga terbaik ( lebih murah dr travel lain )… dan ‘orang awam’ sangat percaya hal tersebut..termasuk orang2 yang mengaku ‘pintar’ bahkan pihak kemenag pun demikian…bahkan mereka balik mencerca kami sebagai penyelenggara ( dengan paket normal ) yang tidak inovative dan hanya bisa ‘iri hati’ terhadap travel yang bisa jual murah (=abnormal) itu…. makanya izin nya tetap di perpanjang terus ( kenapa oh kenapa ? Wallahualam bisawab )..
Apa bener jumlah jamaah yang BUANYAKKKK bisa menurunkan harga produksi …. ya bisa lah…tp palingan juga maks 10 % – 20 % dari harga ( tergantung jenis vendor ) krn kompetisi harga juga ketat yang mana profit vendor juga ga bisa besar2 banget…. nah sementara, harga jual paket abnormal FT itu bisa 30 % – 40 % lebih murah dari harga normal…jd tetep aja ada selisih harga yang harus di subsidi oleh FT … dari mana ? Wallahualam bisawab

Lantas darimana FT punya ide konsep seperti itu ? Ane curiga nyontek pemerintah mereka he he he….
Coba aja bandingkan dengan konsep pendaftaran haji reguler yang daftar antriannya sdh ada yg 30 tahun…. harga paket haji juga selalu di subsidi ( silahkan cek ke orang BPKH berapa banyak subsidinya ) sementara dana paling disimpan ( dikembangkan ) di sukuk BI… nah seandainya jamaah yg sudah bayar dan antri puluhan tahun tersebut harus diberangkatkan ditahun ini semua ( tanpa kendala kuota haji ) apakah dana nya cukup ? ( hanya mengandalkan dana setoran haji ya..jangan dr kas negara yang lain ) ….Silahkan orang yang pintar keuangan analisa deh…
Nah seandainya FT tidak di stop oleh pemerintah maka antriannya pun bisa sampai tahunan tp tetep eksis… asal ga disuruh ngeberangkatin semua jamaah antri tersebut ( waiting list ) di saat yang sama…. trus korban nya jd tidak ada jika tidak di stop ? Ya makin banyak lahh…kan makin numpuk… bedanya pemilik nya bisa menikmati hasilnya sampe umur 50 tahunan
( https://id.m.wikipedia.org/wiki/Skema_Ponzi )

Kalo AT beda lagi… mereka lebih fokus menjualnya ke ‘investor / pengumpul / agent’ dengan pola paket …mulai 25 juta – 100 juta …
Dengan membeli paket tersebut, ‘investor’ akan mendapat kan : keuntungan bulanan + free paket umrah + paket umrah net yang murah + dana investasi 100 jt balik dalam 5 tahun…. jadi dalam 5 tahun mendatang jika semua bonus itu diuangkan, investor akan mendapatkan nilai lebih dari modalny sekitar 85 % dari modal awal… bandingkan dengan bungan deposito bank Mandiri yg ga sampe 5 % / tahun atau 25 % / 5 tahun….
Saat ane tanya darimana AT bisa mengembalikan dana dengan keuntungan 85 % tersebut… staff mereka dengan bangganya menginformasikan bahwa AT Corp punya 15 jenis bisnis, jd dana tersebut di investasikan di bisnis lainnya…hebattt… jelas perolehan dana investor ini lebih simple dari pada mrk ambil kredit bank ataupun jual saham ke publik ( tbk. )
Dari mana mereka dapet ide ini ? He he… sekali lagi ane ‘curiga’ mereka dapat ide dari ‘Tabung Haji Malaysia’ yang berhasil mengembangkan dana jamaah melaui investasi di Petronas, Infrastruktur dll… bedanya adalah AT ini investasi nya di group perusahaannya sendiri dan banyak yang mendukung usaha travelnya ( mis : cetakan, film, majalah, radio, dll ), jadi saat travel nya yang menjadi ‘back bone’ nya bermasalah maka bisnis yang lain juga ‘gagap’
Konsep tabung haji malaysia juga mulai dilakukan oleh pemerintah (setelah bertahun-tahun ga jelas konsep pengembangannya ) dengan pembentukan BPKH ( Badan Pengelola Keuangan Haji ) … semoga amanah dan berhasil seperti Tabung Haji..

Jadi AT ini lebih ada ‘usaha’ nya utk mensubsidi harga dibanding FT yang hanya dipake utk plesiran dan pameran mode aja…

Apakah cuma FT dan AT yang pake pola subsidi ini…. ya nggak lahhhhhhh… udah banyak yang ‘modiaaar’ dengan jumlah jamaah yang cukup banyak… mis GLB ( invest di forex ), TS ( di batu bara ), dll …ada yg ‘diputer’ di taxi, emas, dll …intinya dana yang mereka ambil dari jamaah diputar lagi ke bidang lain…
gmn cara cepat cari dana dari umrah ? Ya jual murah lah ( abnormal price ) jd dpt banyak jamaah… kl jual normal ya ga mungkin dapet jamaah banyak

Trus masih ada ga yang beroperasi serupa setelah kasus FT, AT, TS, GLB dll.. ? Ya masihlah… kok ga di stop..ya nunggu ada korban lapor dulu baru bisa di proses hukum…
Sekarang malah ada yang pake konsep digital ( online) utk jalanin konsep tipa tipu spt ini…makin canggihlah makin tahun… maling cenderung selalu lebih pintar dari aparat…

Korban AT cenderung lebih banyak yang ‘gahar’ dibanding kan dengan FT… knp ? Karena FT jual harga ‘abnormal’ nya seragam ( B to C ) .. agent dilarang naikkan harga jual karena sudah dapet ‘ komisi ‘ dari harga tersebut …mungkin saja harga dinaikkan ( bisa seenaknya agent ) lagi oleh agent nya utk biaya tiket domestik dll..jd korban FT yang ‘pinter-pinter’ ga kenceng suaranya krn sejak awal tau harga ini ‘abnormal’ jadi malu kalo ketahuan ‘oon’ nya beli produk ini .

Nah kalo AT lebih ke B to B bisnisnya, dimana investor beli paket net ( abnormal ) maka investor bisa jual paket ( abnormal ) itu ( atau bonus free paketnya ) ke ‘end user’ dengan menaikkan harga … bisa saja ‘end price” sama dengah harga normal ke pelanggannya ( tergantung kepinteran dagang agent ) ….. nah kelompok ini lah ( notabene pinter dan berduit ) yang paling gahar, krn beli paket harga normal ( bahkan mungkin saja lebih mahal ) namun ga berangkat…. karena manajemen AT kan ga tau status sosial nya yang beli paket nya krn via agent…. berbeda dg FT… biasanya utk jamaah yang punya ‘power’ di dahulukan oleh FT berangkatnya ( double standard ) drpd jd masalah….
Makanya untuk group AT dalam 1 pesawat bisa beda2 harga meski fasilitas nya ‘apple to apple’ … krn agent nya beda2 harga jualnya.

Jd jelas ya bedanya konsep FT dengan AT… maupun yg lainnya juga beda2

Gimana dengan konsep MLM ? ( banyak yang nanya soalnye )…. menurut ane lebih aman ( dr sisi teknis yaaa…bukan dr sisi hukum syar’i…)…
knp ?…
1. Harga mereka pasti lebih mahal dari harga normal krn selisih nya untuk ‘sharing’ komisi ke ‘downline’ mereka. Jadi tidak ada subsidi harga…
2. Sudah ada perjanjian jika tidak bisa mencari jumlah ‘downline’ tertentu maka tidak bisa dapet umrah / haji gratis kecuali menambah selisih nya.
Apa ada resiko nya ? Yah semua usaha pasti ada resiko lah…spt..
– jika tidak bisa cari ‘downline’ maka biasanya ‘joining fee’ nya juga ga bisa balik…
– penumpukan jamaah akan semakin tinggi karena penyaluran keberangkatan sarana nya kan jg terbatas.. ( kuota haji, penerbangan dan visa )… harus imbang ‘In dan Out’ nya…kl jauh lebih besar arus ‘in’ nya dibanding ‘out’ , cepat atau lambat akan timbul masalah dalam keberangkatannya.
– dengan pengembangan jaringan ‘downline’ yg sdh tidak bisa dibendung lagi maka pengelolaan dana yg tersimpang dari ‘member’ harus canggih banget… kalo pengelolaannya salah maka ga akan cukup dana yg ada untuk memberangkatkan semua ‘downline’ nya berangkat umrah / haji apalagi jika harga paket nya ‘fixed rate’…

Jadi mending MLM dong… ya tanya dulu ke ustadz masing-masing soal hukumnya… kan ini urusan perjalanan IBADAH bukan cuma plesiran…
…lain guru lain ilmu pastinya… pilihan ada di anda semua..

PENCEGAHAN
Sekarang PMA no 8 thn 2018 yang membatasi harga minimal umrah itu 20 juta..
Nah pertanyaannya adalah apakah harga 20 juta itu harga normal atau upnormal ?
Tergantung paket nya lahhhh…
Kalo hotel bintang 3 dg fasilitas standar semua ya bisa dibilang 20 juta itu harga NORMAL…
nah tp kalo paket nya itu hotel 5*, pesawatnya dan fasilitas kelas premium dengan harga normal 37 juta tapi tetep dijual 20 juta ( agar tidak melanggar PMA ) msh bisa dibilang harga Normal ??? Ya nggak lahhhh… tetep harga ABNORMAL… jd nantinya akan berubah juga pola penarikan dana jamaahnya dengan menjual harga minimal sesuai aturan ( min 20 juta ) namun fasilitas 5* semua… ya pasti bisa dapet dana jamaah buanyakkkkk lagi seperti konsep FT dan AT atau lainnya… yang penting dana awal masuk dulu utk di puter ..

PMA juga membatasi masa tunggu keberangkatan 6 bulan ( ga spt FT yang tahunan dan ga pasti )… tp mereka semua kan awalnya juga ga sampe 6 bulan udh berangkat…nah setelah terlalu banyak ( puluhan ribu ) yang ikut maka mereka baru kesulitan memberangkatkannya krn keterbatasan vendor nya juga ( terutama yg mau di utangin he he )……

Kalo peraturan baru yang lain mah sulit juga pengawasannya kalo ga ada laporan dari jamaahnya…

Udah ah cape mencet keyboard nya

Wassalam

Herman Barata
Direktur Utama PROIN

KSA, 16 Rajab 1439